Dongeng Fabel -*Ayam Jago & Burung Gagak*-




Pada zaman dahulu,sebenarnya ayam dan elang adalah sahabat baik.Mereka hampir seperti keluarga.
Saling membantu dan menolong satu sama lain.

Pada
suatu hari ketika si ayam jago sedang asik mencari makan di pinggir
hutan,tiba-tiba ada kucing hutan yang muncul dan ingin memangsanya.
Ayam jago pun berlari kencang sekuat tenaga untuk menyelamatkan diri,tapi si kucing hutan tetap mengejarnya dengan gigih.
Kucing hutan yang kelaparan itu tak mau kehilangan mangsa yang sudah di depan mata.
Sedang
si ayam jago berusaha berlari lebih cepat,karena dulu ayam tidak bisa
terbang.Sama sekali tidak bisa terbang,hanya berjalan dan berlari di
tanah.

Ayam jago semakin terdesak,karena tentu saja kecepatan larinya tak bisa menandingi kecepatan kucing hutan.
Ketika keadaan semakin gawat,tiba-tiba sang elang datang.
Dia menyambar kucing hutan itu berkali-kali.Di patuk dan di cakar dengan paruh dan kukunya yang tajam.
Ahirnya kucing hutan itupun lari kembali ke hutan dengan luka dan rasa sakit di sekujur tubuhnya.


"Hah..Hah..Terimakasih
elang sahabat ku,untung kau datang.Kalau tidak,mungkin aku sudah di
mangsa oleh kucing hutan itu".Kata ayam jago dengan nafas
tersenggal-senggal karena lelah berlari.

"Sama-sama kawan.Bukankah sebagai sahabat kita memang harus saling membantu".Kata elang dengan tersenyum ramah.

"Memang
sih..Tapi kan tak selamanya kamu bisa menolong ku..Yah contohnya
seperti hari ini,aku termasuk beruntung karena kau datang.
Andai saja tadi kau tak ada,aku pasti sudah "tinggal nama"....".Kata ayam jago dengan wajah murung.

"Hei..Tenanglah
kawan.Tak usah murung begitu.Mungkin ucapan mu memang benar.Andai saja
aku bisa melakukan sesuatu untuk membuat mu bisa merasa tenang,pasti
akan aku lakukan".Kata elang coba menghibur.

"Yah..Mungkin
memang sudah takdir kawan.Aku ini cuma seekor ayam,takdir ku hanya bisa
berjalan di atas tanah.Andai saja aku bisa terbang seperti mu,pasti tak
ada lagi yang bisa mengganggu ku".Kata ayam setengah mengeluh.

"Hmm..Kalau itu keinginan mu,mungkin aku bisa membantu".Jawab elang.

"Benarkah?Bagaimana caranya?".Tanya ayam bersemangat mendengar kabar gembira itu.

"Bangsa
burung mempunyai sebuah benda pusaka berupa jarum emas.Jarum itu kami
gunakan untuk menyulam sayap-sayap kami agar kami bisa terbang.
Tapi..Jarum itu tak bisa di pinjamkan pada semua orang..Karena jarum itu adalah benda pusaka bangsa kami".Jawab elang.


"Wah
benarkah?Apa kau juga tak bisa meminjamkanya pada ku?Kita kan sahabat
baik,masa kau tak percaya pada ku?".Tanya ayam coba membujuk.

Elang
mencoba berfikir dan membuat pertimbangan,tapi setelah ayam terus
merengek dan membujuknya...Ahirnya elang pun meminjamkan jarum emas itu
pada ayam.


"Nah gunakanlah dengan bijak.Jaga jarum emas ini
baik-baik.Jangan sampai hilang.Karena aku yang meminjamnya dari raja
burung.Jika sampai ada apa-apa pada jarum ini,maka bangsa elang yang
akan menanggung aib dan di salahkan oleh semua bangsa burung.
Dan
pesan ku..Setelah selesai kau pakai,simpanlah baik-baik sampai aku
datang mengambilnya.Jangan kau pinjamkan pada siapapun tanpa seijin
ku".Kata elang berpesan panjang lebar.


"Aku mengerti kawan.Aku berjanji akan memenuhi semua pesan mu.Dan jarum ini akan ku jaga baik-baik".Jawab ayam jago.


"Baiklah
kalau begitu.Jarum itu aku percayakan pada mu.Tiga hari lagi aku akan
datang untuk mengambilnya kembali".Kata elang kemudian terbang tinggi ke
cakrawala.


Setelah elang pergi,ayam jagopun cepat-cepat menyulam sayapnya dengan jarum emas.Dia tak sabar untuk segera dapat terbang.
Baru setengah sayap yang di sulamnya,dia tak sabar untuk segera mencoba.
Diapun menaruh jarum emas itu di atas batu,kemudian dia mencoba terbang naik ke atas pagar.

"Yuhuuu..Ahirnya
aku bisa terbang".Teriak ayam jago dengan bangganya.Walau hanya baru
setinggi pagar,dia sudah sangat merasa bangga.

Tiba-tiba si ayam betina datang.Dia sangat heran dan takjub melihat ayam jago yang bisa naik di atas pagar.

"Hai ayam jago,bagaimana kau bisa naik setinggi itu?".Tanya si ayam betina penasaran.


"Aku terbang untuk naik ke sini".Kata ayam jago membanggakan diri pada ayam betina.

"Wah..Terbang?!Bagaimana bisa?".Tanya ayam betina semakin penasaran.


"Tentu
saja bisa.Aku menyulam sayap ku dengan jarum emas yang aku pinjam dari
elang sahabat ku".Jawab ayam jaga sambil terus mengepakan sayapnya tanpa
memperhatikan ayam betina.


"Wah..Hebat.Apakah aku boleh meminjamnya juga agar aku bisa terbang dan bertengger di samping mu".Kata ayam betina merayu.


"Wah..Tentu
saja.Ambilah jarum itu di atas batu di sebelah mu.Lalu cepatlah terbang
ke samping ku".Kata ayam jago dengan gembira.Dia telah lupa pada
janjinya.


Si ayam betina pun segera menyulam sayapnya.Karena
tak sabar ingin segera bisa terbang seperti ayam jago,sebentar-sebentar
dia terus mencoba terbang.Begitu dia lakukan berkali-kali.
Dan ahirnya..Ayam betina pun bisa terbang ke atas pagar menyusul ayam jago.
Mereka berduapun sangat senang dan gembira sekali.

Setelah mereka puas bertengger,merekapun kembali turun untuk meneruskan menyulam agar bisa terbang sepenuhnya.

Tapi..Jarum
emas yang mereka gunakan telah hilang entah kemana.Mungkin karena
kibasan sayap ayam betina tadi,jarum itu terpelanting.


"Wah gawat..! Kau taruh dimana jarum emas tadi?".Tanya ayam jago.

"Aku tak tahu,aku lupa menaruhnya..".Jawab ayam betina.


"Kalau
sampai jarum itu hilang,elang pasti akan sangat marah pada ku.Ayo kita
segera mencarinya sama-sama".Kata ayam jago panik.

Mereka
berduapun segera mencari jarum itu.Mereka mencari di sekitar tempat
itu.Mereka juga mencakar-cakar tanah berharap jarum itu mereka
temukan,siapa tahu jarum itu terselip dan tertimbun ke dalam tanah.
Tapi
sampai hari menjelang gelap,jarum itu tak mereka temukan.Dan pada esok
hari mereka pun kembali meneruskan pencarian.Tapi sampai hari
ketiga,jarum itu tetap tak di temukan.
Sampai pada ahirnya elang pun datang untuk mengambil jarum itu.

Tapi
setelah mendengar jarum itu telah hilang,elang sangat murka.Dia sangat
marah karena ayam jago sahabatnya telah melanggar janji.Ayam jago telah
meminjamkan jarum emas itu tanpa seijin sang elang,hingga membuat jarum
itu kini hilang.


"Hai ayam..Beginikah kau balas semua kebaikan ku selama ini?Aku percaya pada mu,tapi kau menghianati kepercayaan ku.
Apakah
kau tak sadar? Karena kecerobohan mu,bangsa elang yang menanggung
akibatnya.Kami akan di asingkan dan di kucilkan oleh bangsa
burung.Pokoknya aku tak mau tahu,kau harus tanggung jawab.Selama kau
belum menemukan jarum emas itu,anak cucu keturunan mu tidak akan aman
dari ancaman bangsaku".Kata elang kemudian terbang dengan membawa amarah
yang meluap-luap.


Dan karena kisah di atas,itulah yang jadi
sebab elang selalu menyambar anak-anak ayam dan ayam juga selalu
mencakar-cakar tanah ketika mereka mencari makan.Berharap mungkin mereka
bisa menemukan jarum emas yang pernah mereka hilangkan.Dan kebiasaan
itu terus berjalan sampai saat ini.